Hiburan

Mantan Musuh Bebuyutan Valentino Rossi Nilai Bentrokan Marc Marquez- Francesco Bagnaia Salah Tempat dan Waktu

28
×

Mantan Musuh Bebuyutan Valentino Rossi Nilai Bentrokan Marc Marquez- Francesco Bagnaia Salah Tempat dan Waktu

Sebarkan artikel ini

DakiSemut.Co.Id – Max Biaggi percaya bahwa Bagnaia berada di tempat yang salah pada waktu yang salah, tetapi tidak boleh disalahkan atas kecelakaan dengan Marquez.

Upaya Bagnaia untuk melewati Marquez pada MotoGP Portugal 2024 membuat keduanya terjerumus ke dalam kerikil.

Hal itu dinyatakan sebagai insiden balap oleh Race Direction, tetapi merampas poin penting dari kedua pembalap pada awal kejuaraan.

“Gagasan yang saya miliki adalah bahwa itu adalah kecelakaan balap dan tidak ada niat, baik di satu sisi maupun di sisi lain,” kata Biaggi kepada Sky dilansir dari Crash.

Marc mencoba menyalip di sudut kiri itu dan mengejutkan Pecco (sapaan akrab Francesco Bagnaia) yang menurut saya tepat melakukan umpan silang karena siapa pun akan melakukannya untuk mencoba kembali ke depan.

“Tetapi, mungkin dia tidak menyangka Marquez akan kembali secepat itu dan hanya dia yang bisa melakukannya,” ucap musuh bebuyutan Valentino Rossi saat masih menjadi pembalap itu.

“Bagnaia mendapati dirinya berada di tempat dan waktu yang salah.”

“Sayangnya keduanya terjatuh dan ini memalukan bagi peringkatnya, namun menurut saya ada tanggung jawab 50:50.”

Pembalap Ducati, Bagnaia dan Marquez, mengecilkan kemungkinan meningkatnya ketegangan di dalam pabrikan Italia tersebut.

Namun, pertarungan di putaran kedua musim ini antara bintang Ducati dan juara bertahan, dan pendatang baru mereka yang termasyhur, akan menentukan kembalinya MotoGP di Texas dalam dua minggu.

Juara dunia kelas 250cc empat kali, Biaggi, adalah seorang legenda dan saat ini menjadi duta merek Aprilia.

Aprilia memenangkan sprint race di Portimao melalui Maverick Vinales.

Meski buku rekor tidak menghitung sprint sebagai kemenangan resmi MotoGP, Vinales menjadi pembalap pertama yang menang bersama tiga pabrikan.

Namun, harapannya untuk memantapkan rekor tersebut di grand prix kandas karena masalah girboks.

“Kami kekurangan kelengkapan tim karena Aleix Espargaro memulai dengan baik di Qatar dan Vinales di Portugal,” ucap Biaggi.

“Tetapi, kami menunjukkan hal-hal luar biasa karena podium Aleix di Lusail dan Maverick di Portimao adalah dua tanda bagus dari daya saing.”

“Ada angka ‘0’ yang tidak diperlukan Vinales pada balapan panjang akhir pekan lalu karena masalah teknis dan ini agak mengkhawatirkan.”

“Kami berharap dapat menyelesaikannya dengan cepat untuk mengembalikan semangat pebalap yang menjalani akhir pekan yang luar biasa.”

“Mereka memberi tahu kami bahwa ini adalah masalah pada girboksnya, kami tidak tahu secara spesifik apa penyebabnya.”

“Jika dia tidak memilikinya, dia bahkan bisa berjuang untuk meraih kemenangan karena dia mendapat penalti sejak awal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *